Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘Negeri 5 Menara’

Komitmen untuk konsisten itu gampang-gampang susah ya? Pada suatu waktu ia mudah terucap dan satu waktu pula ada seribu satu alasan yang menghalangi. Apalagi untuk perkara kebaikan. Mau rutin tilawah? sibuk! Olahraga teratur? Ga sempat cuy. Baca buku untuk menambah pengetahuan? Boro-boro..tugas kuliah saja menjelang deadline. Kemudian yang ada hanyalah pembenaran-pembenaran, alasan-alasan sehingga pada siang 09.03.12, saya kembali tersadar bahwa…itu semua bisa diakali.

 Hasrat yang tertunda

“Jadi kita pergi Feb? Tanya Epi, rekanku di Goethe Institut.

“Ja, gehen wir! (kira-kira artinya yuk mari). Ya,bertiga saja. Saya, Epi dan Ai.

Jarak dari Sam Ratulangi ke TIM kami tempuh dengan berjalan kaki kecepatan sedang. Suasana cukup ramai. Pasar kaget yang selalu mengiringi hari Jumat dengan segala rupa-rupa benda turut meramaikan suasana. Kami merasa beruntung sekali ketika pejalan kaki lebih leluasa berjalan dibandingkan dengan mobil-mobil yang frustasi terjebak kemacetan di sekitar Cut Mutia.

Tak butuh waktu lama, 3 tiket sudah di tangan. See…this show will be a private show :-D. Penontonnya cuma 5 orang!

Film Negeri 5 Menara. Film yang bukunya saya sudah baca setahun yang silam dan kali ini saya menikmati filmnya. Cerita hebat tentang penuntut ilmu, Alif dan Sahibul Menara.

Saat semuanya jadi satu

Maaf, bukan saya bermaksud spoiler. Tapi percaya deh, saya menilai film ini “sangat direkomendasikan” untuk ditonton. Apalagi untuk para perantau. Suasana konflik batin seorang Alif yang memilih untuk memenuhi keinginan orang tuanya bersekolah di pesantren dan menunda mimpinya ke SMA, sangat terasa. Ayahnya bela-belain menjual kabau satu-satunya yang selama ini menggarap sawah, demi biaya pendidikan Alif di Jawa. Langsung deh saya teringat masa-masa saya galau memilih tujuan kampus, kampus jaket kuning atau yang di jalan Ganesha dan pengorbanan orang tua saya 😥

Ada juga cerita seru ala anak asrama Pondok Madani, seperti Alif dan 5 sohibnya yang beraneka ragam karakternya, guru pamong yang bijak, peraturan tidak boleh nonton TV, mencuci baju sendiri, pemadaman lampu karena gensetnya lebih sering ngadat dari pada benernya, lomba pidato bahasa Inggris antar siswa baru, ngecengin keponakan Pak Kyai, ramai-ramai kena hukuman dari senior divisi kedisiplinan, ikut berbagai unit eksul dan masa uji cobanya, antusias dan kreativitas yang teruji di malam pertunjukan seni dan masih banyak lagi. Ah, semuanya  kembali menghadirkan memori saya tentang MOSA, SMA tercinta saya yang juga system boarding school. Pas nonton, langsung nyengir, asli MOSA banget dah! Memang tak salah jika masa-masa SMA adalah masa yang paling indah, sampai-sampai ada lagunya kan? Hehe..

Tapi…film ini bukan hanya cerita-cerita gokil remaja tanggung! Pada akhirnya saya, Ai dan Epi diam-diam menangis haru. Pokoknya air mata tumpah tak tertahankan, emosi penonton larut, saat kalimat sakti MAN JADDA WA JADA itu menunjukkan powerfullnya pada seorang Baso, Alif dan 4 rekan lainnya. Intinya Man Jadda wa jada, siapa yang sungguh-sungguh akan berhasil!

Get in the Real Life

Tak terasa 2 jam sudah kami menonton. Ada suatu perasaan yang muncul, menyelusup dalam hati. Entahlah saya menyebutnya apa. Semacam tekad bahwa..ayo, kamu bisa!

Bahwa MIMPIlah yang tinggi, cukupkan usaha dan biarkan Allah yang mengatur kelanjutannya.

Kalau kata ustad Salman-nya film Negeri 5 Menara, bukan karena perkara parang yang tumpul kayu itu bisa patah, tapi karena terus-menerus ditebas akhirnya ia terbelah jua. Bukan semata-mata perkara modal turunan (pintar, cakep, kaya dll) yang bisa buat sesorang berhasil, tapi lagi-lagi sebesar apa kemauan, usaha orang tersebut untuk mau mewujudkan mimpi-mimpinya.

Sepulang dari sana saya ingin segera menuliskan pengalaman tadi dalam bentuk notes. Karena ini termasuk agenda saya, “komitmen dan konsistensi” untuk menulis, seperti yang telah disinggung sebelumnya. Selain itu masih ada sederetan mimpi, proyek kebaikan dan tugas negara lainnya yang siap diwujudkan 🙂

lelah-lelah dahulu bersenang-senang kemudian 
tiada suatu yang yang besar tanpa perjuangan yang hebat
man jadda wa jada…

Advertisements

Read Full Post »